Penghulu Istighfar, Perang Ahzab, Wuduk & 8 pintu syurga, Hamba Baik

No comments
Tazkirah Jumaat
24 Julai 2009 (1 Syaaban 1429)


PENGHULU ISTIGHFAR

Ertinya: "Ya Allah, Engkau Tuhanku, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Engkau telah menciptaku dan aku hamba-Mu, dan aku (terikat) dengan janji-Mu semampu yang aku boleh (laksanakan), aku memohon perlindungan kepada-Mu dari kejahatan yang aku lakukan, aku mengakui bahawa semua nikmat yang Engkau berikan kepadaku adalah milikmu, dan aku mengakui terhadap dosa dosaku, oleh itu ampunilah aku, kerana sesungguhnya tiada yang dapat memberi ampunan kecuali hanya Engkau". (HR Bukhari)

Fadilatnya Penghulu Istighfar:

Barangsiapa yang membacanya pada waktu siang dengan penuh keyakinan lalu dia mati sebelum petang maka ia termasuk ahli syurga. Dan siapa yang membacanya pada waktu malam dengan penuh keyakinan lalu dia mati sebelum pagi maka ia termasuk ahli syurga. (HR Bukhari)

http://wehdatul-ummah.blogspot.com/2006/03/penghulu-istighfar.html


KISAH PERANG AHZAB

Orang kafir pada masa itu sudah mula bersatu untuk menentang Islam kerana mereka tahu “kekuatan itu ada dalam kesatuan”. Nabi meminta cadangan sahabat mengenai strategi perang. Sahabat yang muda mengesyorkan perang secara guerilla (terbuka). Sahabat yang tua pula mencadangkan agar mereka menunggu di lorong-lorong dan menyerang apabila kafir masuk. Akhirnya Nabi menerima cadangan Salman Al-Farisi (orang Iran) supaya membina parit.

Semasa membuat parit, Nabi terpaksa mengikat batu di perut untuk menahan lapar kerana 2 hari tidak makan. Kata sahabat yang turut sama tidak makan “Kamilah orang yang telah buat bait (janji setia) di atas jihad, selagi ada nyawa kami. Kami tidak berjanji untuk dapat roti (makanan)”.

Kekuatan Nabi s.a.w (zahir dan batin) sama dengan kekuatan 40 orang lelaki. Batu yang tidak dapat dipecahkan oleh sahabat dipecahkan oleh Nabi. Nabi juga menqada sembahyang Zohor, Asar dan Maghrib kerana membina parit untuk keselamatan umatnya. Bila sahabat tanya bagaimana nak qadha (sebab mereka tak pernah tinggal sembahyang), Nabi jawab “Sembahyanglah kamu sebagaimana kamu lihat aku sembahyang”. Dibuat azan sekali sahaja pada waktu Isya’, kemudian qamat, Sembahyang Zohor, qamat, Sembahyang Asar, qamat, Sembahyang Maghrib, qamat, Sembahyang Isya’.

Setelah 2 bulan berperang, Nabi berdoa dengan satu doa (dalam hadis riwayat Abdullah Bin Umar) selama 3 hari. Ahkirnya ribut hitam melanda, bertabur pasir di sebelah musuh, memusnahkan khemah Kafir dan menanglah orang Islam. Imam Syafie juga berdoa dengan doa yang sama, beliau selamat dari dibunuh oleh raja pada masa itu, sebaliknya raja tersebut memberi duit kepada Imam Syafie.

http://nasbunnuraini.wordpress.com/2009/07/17/kisah-perang-ahzab/


WUDUK DAN LAPAN PINTU SYURGA

Sabda Rasullullah SAW: “Sesiapa yang mengambil wudhuk dengan baik kemudian dia berkata,Asyhadu al laa ilaaha illAllah wahdahu laa syarikalah, wa asyhadu anna Muhammadan ‘Abduhu wa rosuuluh, (maksudnya:Aku bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah satu(Tuhan) saja tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hamba dan utusan-Nya,) akan dibuka untuknya kesemua lapan pintu-pintu syurga agar dia memasukinya dari mana dia suka.

Semasa berwuduk juga boleh dibaca doa di atas. Berbanding langit dan bumi yang mempunyai tujuh (7) lapisan, syurga mempunyai lapan (8) pintu, satu tambahan itu adalah rahmat Allah. Angka 7 menunjukkan kekuatan, misalnya dalam Perang Badar, jumlah tentera Islam ialah 313 orang, (3+3+1=7). Diriwayatkan juga Nabi Daud menentang Jalut dengan tentera seramai 313 orang. Angka 8 pula terhasil dari 1+7 dan bilangan rakaat sembahyang pula ialah 17 rakat. Sembahyang itu juga adalah anak kunci syurga.

Di dalam sebuah hadith yang lain pula ditambah, Allah hummaj ‘alni minat tawwaabin, waj’alni minal mutatohhiriin (Allah jadikanlah aku dari kalangan orang yang banyak bertaubat dan jadikanlah aku dari kalangan orang yang menyucikan diri)

http://nasbunnuraini.wordpress.com/2009/07/20/wuduk-dan-lapan-pintu-syurga/


APABILA ALLAH MENGHENDAKI HAMBA-NYA MENJADI BAIK

Rasulullah s.a.w. bersabda “Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka diberinya kefahaman terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia, dan dibuatnya menyedari keaibannya sendiri (Riwayat Baihaki dari Anas).

3 perkara yang diberi oleh Allah apabila dia bercadang untuk memberi kebaikan yang banyak kepada seseorang hambanya ialah kefahaman agama, hidupnya zuhud dan dia nampak keaiban atau kesalahan dirinya.

1. Faham Ilmu Agama : Apabila seseorang itu faham agama, mudahlah dia beramal, maka semakin faham agama semakin banyak pahala yang diperolehi jika diamalkan ilmunya itu. Faham ilmu dan turutlah kehendak ilmu itu, misalnya jika ilmu mengatakan sembahyang berjemaah besar pahalanya, maka berusahalah untuk sembahyang jemaah. Imam-imam mujtahid 4 mazhab semuanya faqih iaitu diberi kefahaman agama dan mampu mengeluarkan pelbagai hukum feqah dari quran dan hadith.

Ilmu adalah penyuluh kehidupan dunia dan akhirat.Dalam satu hadis, Rasulullah s.a.w. kata dua-duanya kena seimbang. Dunia pun buat, akhirat pun buat. Cari ilmu dunia supaya tidak menyusahkan orang lain, tidak payah minta derma dan pertolongan orang lain. Dalam satu hadis yang panjang, “tidak dikira baik orang yang kejar akhirat semata-mata dan tinggal dunianya, dan tidak dikira baik orang yang kejar dunia semata-mata dan tinggal akhiratnya“, sehingga kamu ada kedua-duanya, jangan bebankan diri kamu ke atas orang lain”.

2. Zuhud : Para imam mujtahid juga zuhud dalam kehidupannya. Seorang sahabat Nabi iaitu Abu Zar juga seorang yang zuhud. Rasulullah saw bersabda, Siapa yang bertambah ilmunya tetapi tidak bertambah zuhudnya, sesungguhnya dia telah bertambah jauh dari Allah” Riwayat Ad-Dailami dari Sayyidina Ali KRMWJ.ikutlah resmi padi, semakin berisi semakin tunduk. Semakin berilmu, semakin warak, semakin zuhud, semakin takut kepada Allah dan semakin banyak beribadat kepadanya.

3. Nampak keaiban diri : Seorang yang Allah kehendaki menjadi baik nampak kesalahan dirinya. Tidak seperti kata pepatah, Kuman di seberang laut nampak, gajah di bibir mata tidak nampak.Rasulullah s.a.w bersabda “Seseorang itu nampak tahi mata orang lain tetapi tidak nampak unta didepan matanya.

http://nasbunnuraini.wordpress.com/2009/07/22/apabila-allah-menghendaki-hamba-nya-menjadi-baik/

No comments :