TJ : Bagaimana berinteraksi dgn Al Quran, Al Quran adalah benteng, Bisyr Al-Hafi dan selembar kertas Al Quran

No comments

Tazkirah Jumaat : 04 April 2008

BAGAIMANA ANDA BERINTERAKSI DENGAN AL-QURAN?

  1. Al-Quran memperkenalkan dirinya sebagai Kitab yang tiada keraguan di dalamnya. la merupakan petunjuk bagi orang yang bertakwa (Surah 2: 2). Ertinya, kitab suci Al-Quran merupakan petunjuk dan pegangan hidup kita. Persoalannya sekarang, bagaimana sebenarnya kita memperlakukan Al-Quran dalam hidup kita?

  2. Bagi segolongan kecil daripada kita, memandang Al-Quran seolah-olah sebagai jimat yang kalau ayat tertentu dibaca maka akan menimbulkan perkara yang luar biasa. Bagi segolongan yang lain pula Al-Quran hanyalah merupakan objek ilmiah yang ayatnya dianggap layak untuk ditelaah satu demi satu.

  3. Bagi sebahagian yang lain pula Al-Quran merupakan sumber legitimasi atau pembenaran. Dengan erti kata lain ianya digunakan melalui akal fikiran untuk menerangkan atau menjelaskan masalah lalu mereka mencari justifikasinya dalam ayat Al-Quran.

  4. Apakah cukup Al-Quran kita perlakukan demikian? Bukankah ia merupakan kitab petunjuk? Sebagai kitab petunjuk bermakna Al-Quran merupakan sumber inspirasi dan sumber hukum-hakam dalam hidup kita.

  5. Pernahkah kita menyelesaikan sesuatu masalah yang kita hadapi dengan membaca Quran? Sudikah kita mensyukuri rezeki yang banyak dengan membaca Al-Quran? Dapatkah kita membaca al-Quran setiap hari sepertimana kita membaca akhbar dan email setiap hari?

  6. Pernahkah kita mengkaji perjalanan hidup kita dengan melihat kandungan ayat suci Al-Quran sebagai hakimnya? Pada umur berapa kita mulai tertarik dengan Al-Quran dan bersedia menelaah ayat demi ayatnya?

  7. Saya percaya kerana Al-Quran merupakan kitab petunjuk bagi kita, siapa pun kita dan apa pun asas pendidikan kita, kita memiliki hak yang sama untuk mengakses kitab suci Al-Quran. Sudahkah kita gunakan hak kita itu dengan sebaik-baiknya? Membaca Al-Quran merupakan syarat pertama untuk menjadikan kitab suci ini sebagai petunjuk hidup kita.

  8. Bolehkah kita menjadikan Al-Quran sebagai petunjuk? Mengapa amat jarang kita membacanya?

  9. Satu riwayat menyebutkan bahawa semasa Iqbal kecil, ia dibisikan oleh Ayahnya: Bacalah Al-Quran seakan-akan ia diturunkan untukmu. Sejak saat itu Muhammad Iqbal cendekiawan besar yang be-rasal dari India mengatakan: setiap membaca Al-Quran saya merasa seakan-akan Al-Quran tersebut berbicara kepadaku! Maukah kita meningkatkan kedudukan kita, daripada sekadar membaca Al-Quran hingga berbicara dengan Al-Quran? Maha Benar Allah dengan Segala Firman-Nya.

AL-QURAN ADALAH BENTENG

  • AYAH saya rahimahullah mengisahkan bahawa ada seseorang yang hafal Al-Quran (hafiz). Pada suatu hari, ketika "hafiz" itu sedang berjalan di padang pasir, dia dilihat oleh seorang pemburu yang menyangkanya seekor binatang.

  • Maka, pemburu itu terus menghalakan senapang buruannya kepadanya. Namun, ketika pemburu itu menarik pemetik senapang, ajaibnya pelurunya tidak dapat keluar. Maka, pemburu itu pun kehairanan. Lalu dia mencuba menembakkan senapangnya ke arah kanan. Ternyata dengan mudah dia dapat menembakkan pelurunya. Demikian juga halnya ketika dia mencuba menembakkan ke arah kiri dan atasnya. Namun, ketika dia mengarahkan lagi senapangnya ke arah buruannya itu, senapangnya itu kembali tersekat.

  • Ketika pemburu itu mendekati buruannya, alangkah hairannya dia kerana ternyata ia adalah seorang manusia. Lalu pemburu itu menceritakan kisah itu kepadanya. Maka dia berkata kepada pemburu itu, "Sesungguhnya aku ini seorang "hafiz". Ketika kamu hendak menembakku, aku dalam keadaan sedang membaca Al-Quran." Saya (Muhammad asy-Syirazi) menduga "hafiz" yang dia ceritakan itu sebenarnya dirinya sendiri iaitu ayah saya. Namun, dia sengaja tidak menyebutkan dirinya kerana sikapnya yang tawadhuk.

BISYR AL-HAFI DAN SELEMBAR KERTAS AL-QURAN



  • BISYR al-Hafi dahulunya adalah seorang kaki judi, peminum arak dan peniup seruling. Dia biasa melakukan dosa-dosa besar dan pekerjaan-pekerjaan mungkar lainnya.

  • Pada suatu hari, dia melihat selembar kertas Al-Quran di suatu jalan di kota Baghdad. Dia terus mengambilnya. Kemudian dia membeli minyak wangi berharga dua dirham. Dia mengoleskan minyak wangi itu pada lembar kertas Al-Quran itu dan meletakkannya di salah satu sudut tembok rumahnya.

  • Pada malam harinya, ketika sudah tidur, dia melihat seseorang yang berkata kepadanya, "Kami akan menjadikanmu sebagai seorang yang terhormat di kalangan manusia kerana penghormatanmu pada Al-Quran."

  • Setelah itu, dia mendapat "hidayah Allah. Lewat pertemuannya dengan Imam Musa bin Ja'far a.s, sebagaimana disebutkan di dalam riwayat terkenal. Bisyr al-Hafi bertaubat di tangan Imam Musa al-Kazhim. Kemudian dia menjadi tokoh ahli ibadah yang terkenal pada zamannya. Sampai sekarang pun kuburannya banyak diziarahi orang ramai.

ASMA’UL HUSNA

  • 93 AN NUUR Ertinya Yang menerangi.

  • Baca sebanyak mungkin agar diberikan kemuliaan dan memperolehi apa yang dihajati baik di dunia mahupun di akhirat. Apabila dibaca pada tiap-tiap hari siang atau malam, Insyaallah akan diterangkan hatinya dan anggotanya. []

No comments :